30 hari pertama Anda hanya dengan £1

Tinjauan Singkat Psikologi yang Terlibat Saat Bertaruh

Anda bisa memberikan 10 penjudi 10 tips yang sama, dan Anda bisa mendapatkan 10 hasil berbeda dalam hal keuntungan. Bagaimana ini bisa terjadi? Mungkin ada beberapa alasan tetapi yang utama adalah di antara telinga mereka.

Semoga panduan singkat ini akan menjadi titik awal Anda untuk memahami beberapa masalah yang harus dihadapi otak Anda, dalam hal perjudian.

Bias Keinginan

Bias keinginan pada dasarnya bertaruh pada apa yang Anda inginkan terjadi (seperti bertaruh pada tim favorit Anda) daripada apa yang lebih mungkin terjadi. Kabar baiknya adalah bahwa adalah mungkin untuk melatih otak Anda untuk melawan bias keinginan Anda.

Untuk penjudi rekreasi, bias keinginan mereka tidak menjadi masalah karena mereka bertaruh sebagian besar untuk tujuan hiburan atau untuk meningkatkan kenikmatan menonton mereka beraksi. Menang adalah bonus!

Bagi mereka yang ingin membawa taruhan mereka ke tingkat berikutnya, sangat penting bagi mereka untuk membiarkan kepala mereka mengatur hati mereka, ketika harus memasang taruhan.

Keengganan Rugi

Ketika mengalami kekalahan beruntun, pikiran kita memiliki keinginan yang kuat untuk memulihkan kerugian tersebut, tetapi tanpa disiplin untuk memotong kerugian kita, ini dapat menyebabkan kerugian yang lebih serius. Di sisi lain, saat mengalami kekalahan beruntun, insting keengganan untuk kalah bisa jadi kontra-produktif dan akhirnya membuat kita kehilangan uang.

Seharusnya tidak mengejutkan mendengar bahwa orang benci kehilangan. Apa yang mungkin mengejutkan Anda adalah kenyataan bahwa orang-orang benci kehilangan secara signifikan lebih dari yang mereka nikmati untuk menang. Hal ini dapat didukung oleh banyak penelitian. Ini pada dasarnya berarti bahwa otak kita terhubung sedemikian rupa sehingga perasaan negatif yang kita dapatkan dari kehilangan sesuatu jauh lebih kuat daripada perasaan positif yang kita dapatkan dari mendapatkan sesuatu. (situs judi.com)

Contohnya adalah ketika Anda mengikuti keterangan rahasia olahraga dan 5 taruhan terakhir mereka semuanya kalah. Tip keenam muncul dan otak Anda memberi tahu Anda untuk tidak bertaruh, jadi Anda tidak melakukannya, dan biasanya menang.

Kekeliruan penjudi

Saat mengikuti keterangan rahasia olahraga, sangat penting untuk mengikuti rencana taruhan mereka dan menempatkan setiap taruhan yang mereka berikan.

Seorang tipster tepercaya, yang menunjukkan keuntungan selama beberapa tahun, adalah taruhan bagus bahwa sejarah akan berulang, namun, Anda juga harus menyadari apa yang dikenal sebagai kekeliruan penjudi. Ini mengasumsikan bahwa pola masa lalu (laba & rugi) akan berulang di masa depan.

Contoh kekeliruan penjudi adalah ketika duduk di meja roulette dan angka merah muncul 7 kali terakhir, jadi Anda berasumsi bahwa, hukum rata-rata, yang berikutnya adalah hitam. Muncul dalam warna merah lagi, dan Anda telah kalah!

Setiap putaran roda roulette atau lemparan koin TIDAK tergantung pada hasil sebelumnya. Itu sangat penting untuk diingat saat bertaruh.

Bias Konfirmasi

Bias konfirmasi cenderung digunakan melalui pikiran bawah sadar dan prasangka kita. Saya tidak melakukan Everton untuk menang di akumulator saya karena mereka kalah setiap kali saya memilih mereka. Tentu saja Everton tidak kalah di setiap pertandingan tetapi bias konfirmasi saya mengatakan kepada saya untuk tidak memilih mereka.

Contoh lain, ambillah pertandingan Real Madrid v Getafe, mayoritas orang akan menggunakan dasar konfirmasi dan bertaruh membabi buta pada Real Madrid untuk memenangkan pertandingan; bahkan tanpa melihat berita tim atau statistik terbaru. Mengapa? karena Real Madrid selalu mengalahkan Getafe bukan! Tidak.

Seperti halnya taruhan potensial, Anda harus meneliti taruhan Anda secara menyeluruh jika tidak, Anda akan kehilangan lebih banyak daripada yang Anda menangkan.

30 hari pertama Anda hanya dengan £1

Untuk bantuan, dukungan & saran tentang perjudian, silakan hubungi Saluran Bantuan Perjudian Nasional melalui telepon 0808 8020 133 atau online.

Lanjut membaca

Author: Austin Olson